SUDAH BEGITU SUSAH KAH ???

Dalam perjalanan aku ke Kediri dan Madiun beberapa hari yang lalu dengan menggunakan bis biasa (bukan patas yang ber AC), aku menemui banyak banget aktifitas orang-orang untuk mencari uang. Mulai dari pak sopirnya, kernetnya, calonya, sampai para penjual kaki lima yang mampir ke bis yang aku naiki, pengamen atau yang jelas-jelas minta duit. Sudah begitu susahnya kan cari kerajaan yang lebih layak dari yang mereka kerjakan itu?

Tapi itu semua tergantung dari tingkat pendidikan dan kemauan mereka sendiri sih. Gak bisa nyalahin pemerintah juga yang bikin susah orang sekolah dengan berbagai biaya yang harus dibayarkan. Semua tergantung orangnya juga.

Dari berbagai macam pengamen yang mampir ke bis yang aku tumpangi itu ada yang niat banget menghibur, ada yang cuma genjreng-genjreng sumbang gak karuan bahkan cuma berbekal suaranya yang kacau itu aja. Yang niat sih lumayan enak didengarnya, bisa bikin hiburan dibis yang gak seberapa sesak itu.

Yang minta duitpun ada. Kalo dulu alasannya untuk yayasan A, yayasan B, yayasan C. Kalo sekarang gak pake alasan yayasan, tapi alasannya untuk biaya sekolah anaknya atau dia sendiri yang minta. Caranya dengan menyebarkan amplop kosong yang udah ditulisi bagian depannya dengan alasan kenapa mereka lakukin itu. Ada yang pake ngamen ada yang gak pake apa-apa. Yang pake ngamen lumayan lah ada usaha dari dia, tapi yang gak ngapa-ngapain itu yang susah. Padahal yang minta masih ABG, gemuk lagi anaknya.

Yah, kembali lagi ke orangnya masing-masing. Kalo emang dia punya ketrampilan lebih dan bisa menggunakan ketrampilannya itu, aku yakin mereka gak akan sampai “meminta” seperti itu. Tapi gak tahu lagi kalo emang dia penginnya seperti itu. Gak terlalu capek mikir, gak pake usaha terlalu keras cuma naik turun bis), kuat malu, dah dapat duit.

Nah kalo yang berhubungan dengan calo bis, ini yang bikin kesel. Waktu mau pulang ke Surabaya dari Madiun. Diterminal uda ada calo yang memberikan penawaran yang lumayan. PATAS AC duduk cuma 20 rb aja. Padahal waktu aku berangkat, pake bis biasa 18 rb.Sebenarnya adekku yang udah berpengalaman ngingetin, jangan naik bis itu naik bis biasa aja. Tapi karena bapakku dah mengiyakan, ya udah lah, kami (bapak, mama dan aku) naik juga ke bis itu. Kejadian itu akhirnya terjadi. Emang pada saat pertama AC nyala, dingin banget malah. Tapi separoh perjalan AC dah mulai gak terasa dingin. Gak tahu dimatikan atau diapain. Udahlah, gak ada jendela yang bisa dibuka, panas lagi. Gobloknya ada orang yang nekat ngerokok didalam bis. Wah….aku malah semakin mangkel. Orang PMS kok dibikin mangkel. Ya udahlah, terpaksa dengan segala macam gangguan yang ada bis tetap jalan dan sampailah di Surabaya.

Hmmmm…..ya itulah oleh-oleh aku dari perjalanan ke Kediri dan Madiun.

One Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s